14 April 2009

Siswa SD meROKOK vs Global Warming?

Siang tadi habis shalat Dhuhur ada laporan dari siswa bahwa ada diantara temannya yang merokok waktu membolos jam ekstra kurikuler. Apa? pikirku kaget, anak usia SD dah bolos ekstra dan merokok? MasyaAllah, bagaimana masa depan bangsa ini...
Yang membuat aku kaget lagi itu anak kelas bimbinganku. MasyaAllah apa sih nak... maumu (hatiku bergumam sendiri). Memang kedua anak ini kerap dijahui temannya karena ulah usil mereka yang suka membuat jengkel. Anak yang satu hati Jum'at lalu saya panggil karena tidak ikut shalat jum'at dan dapat bonus dari saya mencatat isi khutbah jum'ah berikutnya ditanda tangani khotibnya. Dan semester satu yang lalu orang tuanya saya panggil dan pertemukan dengan guru BP atas ulah yang sering dilakukan (tidak mau masuk waktu pelajaran Mat 2 kali dg alasan tidak jelas,beberapa kali bertengkar)
Sementara yang satu lagi beberapa minggu lalu aku panggil orang tuanya karena prestasinya yang merosot, saya harap dengan bertemu orang tuanya bisa membantu anak bimbinganku ini. Belum genap satu bulan dah membuat ulah lagi... Anak ini juga pernah tecatat kasus membawa absen pulan beberapa bulan.
Ya Allah apa yang harus hamba lakukan lagi..., maafkanlah hamba bila hamba salah dalam bertindak. Nak... sering saya sampaikan "Rubahlah perilakumu yang telah berlabel bandel itu..., yang bisa merubah hanyalah diri sendiri, saya dan orangtua sebatas membimbing kalian" Semoga kelak kalian membaca tulisan ini dan menyadari apa yang saya dan orangtua maksud dari bimbingan kepadamu ini..

Kalian tahu tidak bahaya dari merokok? Selain merugikan diri sendiri karena kandungan nikotin yang dapat menimbulkan berbagai penyakit, juga merugikan orang lain yang ada di sekitar perokok. Kalian juga tahu jarang sekali perokok itu mau menjaga kebersihan putung rokoknya. Cobalah... kalian amati.
Meskipun ayahku seorang tengkulak tembakau di Bojonegoro yang cukup besar pada perusahaan (Gudang Garam, terkadang Bentoel), tapi saya sangat kontra dengan yang namanya merokok. Mungkin karena alasan itulah saya enggan melanjutkan bisnis jutaannya itu (lo.. kok malah curhat) Ingat aja ajaran Islam menyatakan Makruh hukumnya merokok.
Ya Allah berilah petunjuk kepada hamba dan anak-anak hamba ini..

4 comments:

  1. Wah betul sekali tuh Pak Dwi apa jadinya anak Indonesia nanti jika kecilnya aja udah kayak gitu bagaimana besarnya??? mungkin semuanya hanya bisa membantu dengan cara membimbing dan mendo`akan selebihnya harus mereka ubah sendiri kan sukses berasal dari kemauan diri waktu mau mengerjakan tugas kelompok aja dia beli rokok saya dan selen ambil rokoknya terus di buang biar kapok and gak ngerokok lagi
    Semoga secepatnya Pak Dwi diberikan pentunjuk oleh-Nya dan anak-anak yang lain lekas di bukakan pintu hatinya agar jadi anak yang mempunyai aqidah dan akhlak yang baik (amin)

    ReplyDelete
  2. wah...sedih banget baca hal ini? dan sebenarnya hal ini banyak sekali terjadi di sekitar kita.

    saya menemukan salah satu website yang membahas mengenai kebiasaan merokok pada anak dan remaja, http://kidshealth.org/parent/positive/talk/smoking.html
    dan kalo dicari di google,mungkin masih banyak lagi topik yang membahas mengenai hal ini.

    mudah2an bisa membantu bapak sebagai panduan untuk menolong anak didik bapak ini. tentunya peran orang tua mereka juga sangat penting, cobalah bekerja sama dengan orang tuanya..sukses ya pak!

    ReplyDelete
  3. Terimakasih tuk Nadhira dan admin web GigiSehatBadanSehat, semoga anak-anakku ini segera dapat mengurangi dan merubah sifat-sifat yang dapat menurunkan harga dirinya itu..

    ReplyDelete
  4. sudah saatnya untuk membebaskan rokok dari anak2. kesehatan itu mahal

    ReplyDelete

Terima kasih...semoga Anda bahagia..

Kesalahan Mendasar dalam Keluarga

Artikel ini saya peroleh pertama kali dari group WA Kes - Nas Malang 2 dari anggota bernama dr wachidah. Artikel yang sangat bagus untuk ki...