21 August 2014

Dibalik Cucuran Air Itu

***
Matahari mulai condong ke barat. Aku yang tampak tegar dan bahagia usai acara sakral itu tiba-tiba terurai air mata begitu derasnya. Barisan kata dalam selembar kertas dari bungkusan hadiah itu bak mendatangkan hujan deras saat kemarau panjang. Tak malu meski ditunggui sang tercinta. Terlihat akan berhenti namun berkali-kali terus terurai dari mata ini yang lebam terlalu lama tenggelam dalam untaian kata yang tertulis di secuil kertas itu.
Siapa dibalik perajut kata yang melelehkan batu karang ini? Mengapa aku tak malu atau kwatir timbul kecemburuan atas cucuran air mata di sisi sang tercintanya. Ya memang dia bukanlah siapa-siapa melainkan yang tertulis di bagian pojok kanan kertas itu "Sahabatmu Salk". Dia sahabat karibku yang usianya jauh di atasku dan belum mau mengakiri masa ketersendiriannya dengan ikatan suci. Padahal telah banyak yang memintanya.

***
Ramadhan.
Seperti malam-malam sebelumnya aku mengikuti tarawih di masjid itu. Namun tak biasanya aku bergegas pulang usai witir. Kubuka dan kulantunkan ayat demi ayat dalam kitab itu. Bukan kitab terjemah seperti yang biasa aku guanakan. Tergambar perlahan dalam bacaanku yang semakin jauh menyisir ayat demi ayat. Ya suara ini makin binar dan bergetar, serasa tertahan perasaan sesak dalam dada. Entah gerangan apa yang memenuhi dada ini, sehingga terurai dengan deras air dari mata. Sesekali tak kuasa bacaan ayat itu sampai ayat berikutnya. Berkali-kali ku mencoba lancar membaca tuntas ayat tanpa tertahan oleh sesak di dada. Acapkali terhenti dan tumpah senggukan tanggis memecah sunyi rumah itu.

Usai menenangkan diri ku kembali ke masjid bergabung dengan lingkaran orang yang bergantian tadarus. Kuberusaha keras membuang binar dan mata lebam bekas linangan tangisan. Ya Rabb aku bermunajat bimbinglah, lindungilah, lancarkan urusannya, sayangi, dan kasihilah 'ia' agar kelak menjadi kebanggan keluarga, bangsa, ummat Muhammad.

HIDUP PENUH DINAMIKA


Anakku..
Hidup itu penuh dinamika
Kadang terasa tidak adil buatmu
namun jangan berburuk sangka
Apa yang kamu anggap tidak baik belum tentu tidak baik menutNya
Jika situasi itu menghadapimu
bersabarlah dan pujilah AsmaNya..
InsyaAllah sesak yang kau rasa
akan tergantikan tentram di dada.

Anakku...
Tuhan lebih tau apa yang terbaik buatmu.
Teruslah memohon kepadaNya
akan kebaikanmu.

16 August 2014

Harus Bangkit..!!!

Menyeruak dalam kalbu. Acapkali asa hadir menyeruak menusuk hasrat.
Berulangkali itu pula dilenyapkan oleh keterpurukan ombang-ambing kegundahan.
Ya... diriku lemah dalam lilitan ketidakpastian langkah
Sesak makin dalam saat terus mencoba berpikir

TIDAK!!
Tidak boleh!
Tapi kelemahan selalu menghantui untuk bangkit.
Saat kaki akan melangkah, berton-ton terasa berat
TIDAK!!
aku tidak boleh kalah.

Tuhan, Engkau tahu apa isi hatiku ini.
Lemah...
Namun asa ku tak meredup lenyap
ku akan BANGKIT
pintaku hidayah dan kekuatan dari Mu..

Kesalahan Mendasar dalam Keluarga

Artikel ini saya peroleh pertama kali dari group WA Kes - Nas Malang 2 dari anggota bernama dr wachidah. Artikel yang sangat bagus untuk ki...